Kolam Renang dan Pemandian Alami Nen Masil di Kepulauan Kei - Coretanzone -->

    Social Items

Menelusuri Kolam Renang dan Pemandian Alami Nen Masil di Kepulauan Kei
Ketika hari minggu atau hari libur lainnya tiba, rasanya tidak enak kalau saya tidak melangkahkan kaki ke luar rumah menikmati keindahan alam. Terlebih setelah kepulauan ini mendapatkan penghargaan sebagai Surga Tersembunyi Terpopuler membuat saya menjadi tambah bangga dan tambah besemangat untuk terus mengeksplore seluruh tempat wisata di daerah ini.

Salah satu objek wisata yang ramai dikunjungi setiap hari libur adalah kolam renang dan pemandian alami Nen Masil yang terletak di desa Evu kecamatan Hoat Sorbay Kab. Maluku Tenggara. Objek wisata ini puncak ramenya berada pada sekitar jam tiga hingga jam tujuh malam di setiap hari libur. Biasanya masyarakat di sini pergi ke satu atau dua tempat wisata terlebih dahulu setelah itu baru mereka mengakhiri perjalanan wisata di kolom pemandian air alam ini untuk mandi atau sekedar melepas penat sembari menikmati udara segar dan keindahannya.

Kolom air pemandian alami nen masil sangat bersih dan jernih, karena berasal dari sumber mata air yang terpelihara keaslian dan kemurniannya. Air di sini juga menjadi salah satu sumber mata air yang digunakan untuk konsumsi masyarakat kab. Maluku Tenggara.

Di sekitar kolom pemandian ini masyarakat desa menyediakan beragam kuliner lokal seperti embal (makanan yang berasal dari olahan singkong beracun), sayur sir-sir, ikan bakar, gorengan, dan makanan lokal lain yang rasanya betah di lidah.

Fasilitas


Fasilitas yang ada di sini adalah tempat parkir gratis, pondokan-podokan kecil yang harga sewanya Rp. 35.000, bantal renang yang sekali disewa dengan harga Rp. 10.000 hingga Rp. 20.000 tergantung besar kecilnya. Untuk retribusi masuk tempat wisata ini harganya sangat murah, kendaraan roda dua Rp. 10.000, kendaraan roda empat (mobil penumpang dan mobil pribadi) Rp. 20.000, dan untuk bis besar harganya Rp. 25.000.

Spot Foto


Tak lengkap rasanya jika traveling tidak mengabadikan momen-momen penting saat berkunjung di salah satu tempat wisata.

Kolom pemandian alami nen masil memliki banyak spot yang keren untuk dijadikan sebagai latar dalam pengambilan gambar. Semua spot di sini masih alami, belum terlalu banyak yang dirubah.

Ketika menghabiskan akhir pekan di sini saya sempat berfoto untuk mengabadikan momen yang indah ini. Alam di sini membuat saya tidak menahan diri untuk dibidik dengan kamera, padahal saya salah satu orang yang tidak terlalu suka dipotret, saya lebih suka memotret.

Kolom Untuk Anak Kecil


Menelusuri Kolam Renang dan Pemandian Alami Nen Masil di Kepulauan Kei

Di sni sangat aman untuk piknik bersama anak, selain memiliki kolom renang besar, pemandian alami nen masil memiliki juga kolom kecil untuk anak kecil.

Anak kecil bebas bermain dan mandi di kolom kecil ini, karena dangkal, bersih, jernih, dan air terus mengalir, sehingga sirkulasi pergantian air itu terus berjalan setiap saat.

Keindahan yang masih alami biarkan menjadi alami seperti dirinya itu, jangan kita rusaki dengan mendatangkan berbagai macam kemewahan buatan.

Kolam Renang dan Pemandian Alami Nen Masil di Kepulauan Kei

Menelusuri Kolam Renang dan Pemandian Alami Nen Masil di Kepulauan Kei
Ketika hari minggu atau hari libur lainnya tiba, rasanya tidak enak kalau saya tidak melangkahkan kaki ke luar rumah menikmati keindahan alam. Terlebih setelah kepulauan ini mendapatkan penghargaan sebagai Surga Tersembunyi Terpopuler membuat saya menjadi tambah bangga dan tambah besemangat untuk terus mengeksplore seluruh tempat wisata di daerah ini.

Salah satu objek wisata yang ramai dikunjungi setiap hari libur adalah kolam renang dan pemandian alami Nen Masil yang terletak di desa Evu kecamatan Hoat Sorbay Kab. Maluku Tenggara. Objek wisata ini puncak ramenya berada pada sekitar jam tiga hingga jam tujuh malam di setiap hari libur. Biasanya masyarakat di sini pergi ke satu atau dua tempat wisata terlebih dahulu setelah itu baru mereka mengakhiri perjalanan wisata di kolom pemandian air alam ini untuk mandi atau sekedar melepas penat sembari menikmati udara segar dan keindahannya.

Kolom air pemandian alami nen masil sangat bersih dan jernih, karena berasal dari sumber mata air yang terpelihara keaslian dan kemurniannya. Air di sini juga menjadi salah satu sumber mata air yang digunakan untuk konsumsi masyarakat kab. Maluku Tenggara.

Di sekitar kolom pemandian ini masyarakat desa menyediakan beragam kuliner lokal seperti embal (makanan yang berasal dari olahan singkong beracun), sayur sir-sir, ikan bakar, gorengan, dan makanan lokal lain yang rasanya betah di lidah.

Fasilitas


Fasilitas yang ada di sini adalah tempat parkir gratis, pondokan-podokan kecil yang harga sewanya Rp. 35.000, bantal renang yang sekali disewa dengan harga Rp. 10.000 hingga Rp. 20.000 tergantung besar kecilnya. Untuk retribusi masuk tempat wisata ini harganya sangat murah, kendaraan roda dua Rp. 10.000, kendaraan roda empat (mobil penumpang dan mobil pribadi) Rp. 20.000, dan untuk bis besar harganya Rp. 25.000.

Spot Foto


Tak lengkap rasanya jika traveling tidak mengabadikan momen-momen penting saat berkunjung di salah satu tempat wisata.

Kolom pemandian alami nen masil memliki banyak spot yang keren untuk dijadikan sebagai latar dalam pengambilan gambar. Semua spot di sini masih alami, belum terlalu banyak yang dirubah.

Ketika menghabiskan akhir pekan di sini saya sempat berfoto untuk mengabadikan momen yang indah ini. Alam di sini membuat saya tidak menahan diri untuk dibidik dengan kamera, padahal saya salah satu orang yang tidak terlalu suka dipotret, saya lebih suka memotret.

Kolom Untuk Anak Kecil


Menelusuri Kolam Renang dan Pemandian Alami Nen Masil di Kepulauan Kei

Di sni sangat aman untuk piknik bersama anak, selain memiliki kolom renang besar, pemandian alami nen masil memiliki juga kolom kecil untuk anak kecil.

Anak kecil bebas bermain dan mandi di kolom kecil ini, karena dangkal, bersih, jernih, dan air terus mengalir, sehingga sirkulasi pergantian air itu terus berjalan setiap saat.

Keindahan yang masih alami biarkan menjadi alami seperti dirinya itu, jangan kita rusaki dengan mendatangkan berbagai macam kemewahan buatan.