Al-Jahiz: Bapak Teori Evolusi dalam Islam - Coretanzone

    Social Items

Al-Jahiz: Bapak Teori Evolusi dalam Islam
Abu Uthman bin Bahr al-Kinani al-Basri, atau juga dikenal sebagai Al-Jahiz, adalah seorang penulis dan pemikir Muslim keturunan Ethiopia. Ia lahir pada 776 di Basra, kota terbesar kedua di Irak. Meskipun keluarganya sangat miskin, namun tidak menghalangi Al-Jahiz untuk menuntut ilmu dan menghadiri berbagai tempat belajar yang membahas berbagai topik seperti puisi, filologi, dan leksikografi Arab. Pengetahuan yang diperoleh dan keinginannya untuk belajar yang membuatnya menghasilkan lebih dari dua ratus buku, namun sayangnya hanya tiga puluh dari buku-buku itu yang selamat.

Buku paling terkenal yang ditulis oleh Al-Jahiz adalah Kitab al-Hayawan (Kitab Hewan). Buku multi-volume ini tidak hanya menggambarkan lebih dari 350 jenis hewan, tetapi juga terdiri di dalamnya terdapat puisi pra-Islam, pengamatan pribadi, humor, cerita-cerita sejarah dan pengaruh teks zoologi Aristoteles. Meskipun Kitab Hewan terdiri dari berbagai macam subjek, sejumlah besar informasi ilmiah yang diberikan bernilai tinggi. Al-Jahiz memperkenalkan konsep evolusi biologis dalam buku ini. Setelah mengamati binatang dan serangga, al-Jahiz sampai pada kesimpulan bahwa, pasti ada beberapa mekanisme yang memiliki pengaruh pada evolusi hewan, dan ini 1000 tahun sebelum Darwin melakukannya. Al-Jahiz menulis tentang tiga mekanisme utama; perjuangan untuk eksistensi, transformasi spesies menjadi satu sama lain, dan pengaruh faktor lingkungan.

Al-Jahiz berpandangan bahwa "Hewan melakukan segala macam upaya untuk hidup, untuk mendapatkan sumber daya, untuk menghindari dari pemangsa, dan untuk berkembang biak." Dia melanjutkan bahwa, "Faktor-faktor lingkungan mempengaruhi organisme dalam mengembangkan karakteristik baru untuk memastikan kelangsungan hidup, sehingga mengubah mereka menjadi spesies baru. Hewan yang bertahan hidup dengan berkembang biak dapat meneruskan karakteristik mereka kepada keturunannya."

Jelas baginya bahwa selalu ada satu spesies yang lebih kuat dari yang lain, dan bahwa untuk bertahan hidup, spesies harus mengembangkan karakteristik baru. Karakteristik baru ini membantu spesies beradaptasi dengan kondisi lingkungan dan menciptakan spesies baru.

Meskipun mekanismenya ilmiah, Al-Jahiz menambahkan aspek spiritual ke dalamnya. Pembaca harus menghargai kompleksitas dan keajaiban dari ciptaan Tuhan:

“Tikus keluar untuk mengambil makanannya, dan dia mencari dan menangkapnya. Ia memakan beberapa hewan inferior lainnya, seperti binatang kecil dan burung kecil ... ia menyembunyikan bayinya di terowongan bawah tanah yang disamarkan untuk melindungi mereka dan dirinya sendiri terhadap serangan ular dan burung. Ular sangat suka makan tikus. Adapun ular, mereka membela diri dari bahaya berang-berang dan hyena; yang lebih kuat dari diri mereka sendiri. Hyena dapat menakuti rubah, dan yang terakhir menakuti semua hewan yang lebih rendah darinya. Ini adalah hukum bahwa beberapa eksistensi adalah makanan untuk yang lain... Semua hewan kecil memakan yang lebih kecil; dan semua hewan besar tidak bisa makan yang lebih besar. Laki-laki dengan satu sama lain seperti binatang... Tuhan menciptakan hidup beberapa tubuh..."

Mahakarya al-Jahiz


Tetapi Kitab Hewan bukan satu-satunya karya besar yang ditulis oleh al-Jahiz. Kitab Pelit (The Book of Misers), misalnya, juga sangat populer. Ini adalah ensiklopedia sosial, sastra dan sejarah. Dia juga menulis buku-buku tentang psikologi manusia, bahasa dan tata bahasa. Semuanya ditulis dalam bahasa yang sangat mudah dipahami oleh orang awam. Dia terkadang menambahkan anekdot lucu dan kata-kata lucu dalam karya ilmiahnya.

Pada tahun 868 putra penjual ikan yang malang itu meninggal di Basra dan meninggalkan oeuvre yang mengesankan. Tidak jelas bagaimana dia meninggal, tetapi tidak ada keraguan bahwa karyanya dulu memang revolusioner. Terkadang ia disebut sebagai "bapak teori evolusi".

Al-Jahiz: Bapak Teori Evolusi dalam Islam

Al-Jahiz: Bapak Teori Evolusi dalam Islam
Abu Uthman bin Bahr al-Kinani al-Basri, atau juga dikenal sebagai Al-Jahiz, adalah seorang penulis dan pemikir Muslim keturunan Ethiopia. Ia lahir pada 776 di Basra, kota terbesar kedua di Irak. Meskipun keluarganya sangat miskin, namun tidak menghalangi Al-Jahiz untuk menuntut ilmu dan menghadiri berbagai tempat belajar yang membahas berbagai topik seperti puisi, filologi, dan leksikografi Arab. Pengetahuan yang diperoleh dan keinginannya untuk belajar yang membuatnya menghasilkan lebih dari dua ratus buku, namun sayangnya hanya tiga puluh dari buku-buku itu yang selamat.

Buku paling terkenal yang ditulis oleh Al-Jahiz adalah Kitab al-Hayawan (Kitab Hewan). Buku multi-volume ini tidak hanya menggambarkan lebih dari 350 jenis hewan, tetapi juga terdiri di dalamnya terdapat puisi pra-Islam, pengamatan pribadi, humor, cerita-cerita sejarah dan pengaruh teks zoologi Aristoteles. Meskipun Kitab Hewan terdiri dari berbagai macam subjek, sejumlah besar informasi ilmiah yang diberikan bernilai tinggi. Al-Jahiz memperkenalkan konsep evolusi biologis dalam buku ini. Setelah mengamati binatang dan serangga, al-Jahiz sampai pada kesimpulan bahwa, pasti ada beberapa mekanisme yang memiliki pengaruh pada evolusi hewan, dan ini 1000 tahun sebelum Darwin melakukannya. Al-Jahiz menulis tentang tiga mekanisme utama; perjuangan untuk eksistensi, transformasi spesies menjadi satu sama lain, dan pengaruh faktor lingkungan.

Al-Jahiz berpandangan bahwa "Hewan melakukan segala macam upaya untuk hidup, untuk mendapatkan sumber daya, untuk menghindari dari pemangsa, dan untuk berkembang biak." Dia melanjutkan bahwa, "Faktor-faktor lingkungan mempengaruhi organisme dalam mengembangkan karakteristik baru untuk memastikan kelangsungan hidup, sehingga mengubah mereka menjadi spesies baru. Hewan yang bertahan hidup dengan berkembang biak dapat meneruskan karakteristik mereka kepada keturunannya."

Jelas baginya bahwa selalu ada satu spesies yang lebih kuat dari yang lain, dan bahwa untuk bertahan hidup, spesies harus mengembangkan karakteristik baru. Karakteristik baru ini membantu spesies beradaptasi dengan kondisi lingkungan dan menciptakan spesies baru.

Meskipun mekanismenya ilmiah, Al-Jahiz menambahkan aspek spiritual ke dalamnya. Pembaca harus menghargai kompleksitas dan keajaiban dari ciptaan Tuhan:

“Tikus keluar untuk mengambil makanannya, dan dia mencari dan menangkapnya. Ia memakan beberapa hewan inferior lainnya, seperti binatang kecil dan burung kecil ... ia menyembunyikan bayinya di terowongan bawah tanah yang disamarkan untuk melindungi mereka dan dirinya sendiri terhadap serangan ular dan burung. Ular sangat suka makan tikus. Adapun ular, mereka membela diri dari bahaya berang-berang dan hyena; yang lebih kuat dari diri mereka sendiri. Hyena dapat menakuti rubah, dan yang terakhir menakuti semua hewan yang lebih rendah darinya. Ini adalah hukum bahwa beberapa eksistensi adalah makanan untuk yang lain... Semua hewan kecil memakan yang lebih kecil; dan semua hewan besar tidak bisa makan yang lebih besar. Laki-laki dengan satu sama lain seperti binatang... Tuhan menciptakan hidup beberapa tubuh..."

Mahakarya al-Jahiz


Tetapi Kitab Hewan bukan satu-satunya karya besar yang ditulis oleh al-Jahiz. Kitab Pelit (The Book of Misers), misalnya, juga sangat populer. Ini adalah ensiklopedia sosial, sastra dan sejarah. Dia juga menulis buku-buku tentang psikologi manusia, bahasa dan tata bahasa. Semuanya ditulis dalam bahasa yang sangat mudah dipahami oleh orang awam. Dia terkadang menambahkan anekdot lucu dan kata-kata lucu dalam karya ilmiahnya.

Pada tahun 868 putra penjual ikan yang malang itu meninggal di Basra dan meninggalkan oeuvre yang mengesankan. Tidak jelas bagaimana dia meninggal, tetapi tidak ada keraguan bahwa karyanya dulu memang revolusioner. Terkadang ia disebut sebagai "bapak teori evolusi".