Muhammad Iqbal: Bapak Sains dan Spritual Islam di Pakistan - Coretanzone

    Social Items

Muhammad Iqbal: Bapak Sains dan Spritual Islam di Pakistan
Terlepas dari kenyataan bahwa ia meninggal sebelum Pakistan didirikan, Iqbal dipandang sebagai bapak spiritual negara itu. Ia dilahirkan pada tanggal 9 November 1877 di Provinsi Punjab di India Britania, sebagai putra dari orang tuanya yang sufi. Sejak kecil, ia tertarik dengan Al-Quran. Ayahnya berkata kepadanya, "Anakku, bacalah Al-Quran seolah-olah itu diturunkan khusus untukmu." Iqbal dianggap sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sastra Urdu dengan karya sastra di Urdu dan Persia.
"Sains dan Islam seperti sayap burung yang sama", Muhammad Iqbal-Filsuf

Pendidikan dan karier


Guru Iqbal di masjid yang mengajar bahasa Arab dan Al-Quran menyadari bahwa Iqbal adalah anak yang cerdas dan harus memiliki kesempatan untuk belajar di sekolah dengan kualitas yang lebih baik. Karena termotivasi pada usia muda, Iqbal melanjutkan pendidikannya, hingga menuntunnya menerima gelar Master di bidang seni dan menempati peringkat pertama di Universitas Punjab.

Sir Thomas Arnold, yang sangat mempengaruhi sistem pendidikan Inggris, adalah guru filsafat Iqbal di perguruan tinggi negeri di Lahore, tempat Iqbal belajar filsafat, sastra Inggris, dan Arab. Sekembalinya ke Inggris, ia menyarankan Iqbal untuk belajar di Barat. Tahun-tahun berikutnya Iqbal melakukan banyak perjalanan demi pendidikan. Pada tahun 1905 Iqbal memenuhi syarat untuk mendapatkan beasiswa dari University of Cambridge, di mana ia memperoleh gelar Sarjana Seni dan, hanya dua tahun kemudian, ia pindah ke Munich untuk mengambil gelar PhD tentang "Pengembangan Metafisika di Persia".

Setelah menyelesaikan studinya di luar negeri, ia kembali ke Lahore sebagai profesor filsafat dan sastra Inggris.

Penyair Nasional Pakistan


Bagi orang Pakistan dan India, serta juga bagi para peneliti di seluruh dunia, Muhammad Iqbal dipandang sebagai penyair yang luar biasa. Iqbal dianggap sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sastra Urdu dan Persia. Sebagian besar puisinya dalam bahasa Persia, "Meskipun dalam bahasa India manis adalah gula, tetapi metode bicara dalam bahasa Dari (dialek Persia) lebih manis."

Di sebagian besar Asia Selatan dan tempat-tempat berbahasa Urdu, Iqbal disebut 'Shair-e-Mashriq', Penyair Timur. Dia telah mempelajari dengan cermat puisi Ghalib, Urfi dan Naziri dan sangat dipengaruhi oleh teknik mereka. Dia menyerap ide-ide mistis Rumi dan Hafiz secara mendalam.

Tarana-e-Hind-nya adalah lagu yang banyak digunakan di India sebagai lagu patriotik. Ulang tahunnya dirayakan setiap tahun di Pakistan sebagai 'Hari Iqbal' dan banyak lembaga publik, seperti universitas, dinamai menurut namanya. Baik organisasi pemerintah maupun publik telah mensponsori dan merangsang pendirian lembaga pendidikan, perguruan tinggi dan sekolah yang didedikasikan untuk Iqbal. Mereka juga telah mendirikan Akademi Iqbal Pakistan untuk meneliti, mengajar, dan melestarikan karya-karya, sastra, dan filsafatnya.

Rekonstruksi Pemikiran Religius dalam Islam


Posisi filosofis Mohammed Iqbal diartikulasikan dalam The Reconstruction of Religious Thought in Islam (1934), sebuah volume berdasarkan enam kuliah yang disampaikan pada tahun 1928-1929. Dia berargumen bahwa orang yang fokus dengan benar harus tanpa henti menghasilkan vitalitas melalui interaksi dengan tujuan hanya kepada Allah. Komunitas Muslim di zaman sekarang harus, melalui penerapan ijtihad, prinsip kemajuan hukum, merancang institusi sosial dan politik baru.

Seperti banyak pemikir lain di generasinya, Iqbal merasa bahwa umat Islam telah berada dalam masa menderita selama berabad-abad di bawah kelumpuhan intelektual, "Karena itu tugas di hadapan Muslim modern sangat besar. Dia harus memikirkan kembali seluruh sistem Islam tanpa benar-benar putus dengan masa lalu." Dia menganjurkan bahwa satu-satunya jalan yang terbuka bagi kita adalah "untuk mendekati pengetahuan modern dengan sikap hormat tapi independen dan menghargai ajaran Islam dalam terang pengetahuan itu." Ini membawa saya pada perkataan Said Nursi, pemikir lain dari generasinya, yang mengatakan bahwa
 Al-Quran dan sains seperti sayap burung, jika Anda memotong salah satu sayap, burung itu akan jatuh dan akhirnya mati.

Rumi dan Goethe


Muhammad Iqbal memiliki kesempatan untuk hidup dan belajar di Timur dan di Barat. Dengan demikian, ia dipengaruhi oleh para filsuf dan ilmuan dari kedua belah pihak.

“Jika Mathnavi of Rumi adalah interpretasi Al-Qur'an untuk orang-orang pada tahun 1300 M, karya Iqbal adalah interpretasi Al-Qur'an untuk merekonstruksi pemikiran keagamaan dalam Islam, dalam  pengetahuan modern tentang filsafat dan sains untuk orang-orang abad ke-20", adalah bagaimana putranya Javed Iqbal menggambarkan sejarah pekerjaan ayahnya.

Dari semua penyair dan filsuf Eropa, yang paling dekat dengan Iqbal tidak lain adalah Goethe. Dia memiliki puisi 'Jalal-o-Goethe' (Jalal dan Goethe), dalam koleksi di mana Iqbal menyatukan Goethe dan Rumi, sehingga menyiratkan bahwa Timur dan Barat sebenarnya tidak terpisah dan berbeda. Dalam puisi ini, dua orang bijak agung digambarkan memiliki pertemuan intim dan percakapan intelektual di Firdaus. Di sini, Goethe membaca kepada Rumi tentang pekerjaannya pada Dr. Faust, Iblis, dan rencana ilahi.

Bapak Spiritual Pakistan


Iqbal mendukung gagasan pendirian Pakistan. "Saya ingin melihat Punjab, Provinsi Perbatasan Barat Laut, Sind dan Baluchistan digabung menjadi satu negara. Pemerintahan sendiri di dalam Kerajaan Inggris atau tanpa Kerajaan Inggris. Pembentukan Negara Muslim India Barat Laut yang terkonsolidasi bagi saya tampaknya merupakan tujuan akhir umat Islam, setidaknya bagi India Barat Laut."

Iqbal menyatakan bahwa negara yang terpisah untuk umat Islam adalah untuk kepentingan terbaik India dan Islam. Dia menjelaskan: "Untuk India, itu berarti keamanan dan perdamaian yang dihasilkan dari keseimbangan kekuatan internal. Bagi Islam, [itu berarti] kesempatan untuk menghilangkan cap yang imperialisme Arab terpaksa berikan, untuk memobilisasi hukumnya, pendidikannya, budayanya, dan untuk membawa mereka ke dalam hubungan yang lebih dekat dengan semangat aslinya sendiri dan dengan semangat zaman modern."

Pakistan, mimpi Iqbal, didirikan pada tahun 1940. Dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk melihat mimpinya menjadi kenyataan. Dia menutup matanya di Lahore pada tahun 1938, setelah menderita selama berbulan-bulan karena penyakit tenggorokan yang misterius.

Muhammad Iqbal: Bapak Sains dan Spritual Islam di Pakistan

Muhammad Iqbal: Bapak Sains dan Spritual Islam di Pakistan
Terlepas dari kenyataan bahwa ia meninggal sebelum Pakistan didirikan, Iqbal dipandang sebagai bapak spiritual negara itu. Ia dilahirkan pada tanggal 9 November 1877 di Provinsi Punjab di India Britania, sebagai putra dari orang tuanya yang sufi. Sejak kecil, ia tertarik dengan Al-Quran. Ayahnya berkata kepadanya, "Anakku, bacalah Al-Quran seolah-olah itu diturunkan khusus untukmu." Iqbal dianggap sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sastra Urdu dengan karya sastra di Urdu dan Persia.
"Sains dan Islam seperti sayap burung yang sama", Muhammad Iqbal-Filsuf

Pendidikan dan karier


Guru Iqbal di masjid yang mengajar bahasa Arab dan Al-Quran menyadari bahwa Iqbal adalah anak yang cerdas dan harus memiliki kesempatan untuk belajar di sekolah dengan kualitas yang lebih baik. Karena termotivasi pada usia muda, Iqbal melanjutkan pendidikannya, hingga menuntunnya menerima gelar Master di bidang seni dan menempati peringkat pertama di Universitas Punjab.

Sir Thomas Arnold, yang sangat mempengaruhi sistem pendidikan Inggris, adalah guru filsafat Iqbal di perguruan tinggi negeri di Lahore, tempat Iqbal belajar filsafat, sastra Inggris, dan Arab. Sekembalinya ke Inggris, ia menyarankan Iqbal untuk belajar di Barat. Tahun-tahun berikutnya Iqbal melakukan banyak perjalanan demi pendidikan. Pada tahun 1905 Iqbal memenuhi syarat untuk mendapatkan beasiswa dari University of Cambridge, di mana ia memperoleh gelar Sarjana Seni dan, hanya dua tahun kemudian, ia pindah ke Munich untuk mengambil gelar PhD tentang "Pengembangan Metafisika di Persia".

Setelah menyelesaikan studinya di luar negeri, ia kembali ke Lahore sebagai profesor filsafat dan sastra Inggris.

Penyair Nasional Pakistan


Bagi orang Pakistan dan India, serta juga bagi para peneliti di seluruh dunia, Muhammad Iqbal dipandang sebagai penyair yang luar biasa. Iqbal dianggap sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sastra Urdu dan Persia. Sebagian besar puisinya dalam bahasa Persia, "Meskipun dalam bahasa India manis adalah gula, tetapi metode bicara dalam bahasa Dari (dialek Persia) lebih manis."

Di sebagian besar Asia Selatan dan tempat-tempat berbahasa Urdu, Iqbal disebut 'Shair-e-Mashriq', Penyair Timur. Dia telah mempelajari dengan cermat puisi Ghalib, Urfi dan Naziri dan sangat dipengaruhi oleh teknik mereka. Dia menyerap ide-ide mistis Rumi dan Hafiz secara mendalam.

Tarana-e-Hind-nya adalah lagu yang banyak digunakan di India sebagai lagu patriotik. Ulang tahunnya dirayakan setiap tahun di Pakistan sebagai 'Hari Iqbal' dan banyak lembaga publik, seperti universitas, dinamai menurut namanya. Baik organisasi pemerintah maupun publik telah mensponsori dan merangsang pendirian lembaga pendidikan, perguruan tinggi dan sekolah yang didedikasikan untuk Iqbal. Mereka juga telah mendirikan Akademi Iqbal Pakistan untuk meneliti, mengajar, dan melestarikan karya-karya, sastra, dan filsafatnya.

Rekonstruksi Pemikiran Religius dalam Islam


Posisi filosofis Mohammed Iqbal diartikulasikan dalam The Reconstruction of Religious Thought in Islam (1934), sebuah volume berdasarkan enam kuliah yang disampaikan pada tahun 1928-1929. Dia berargumen bahwa orang yang fokus dengan benar harus tanpa henti menghasilkan vitalitas melalui interaksi dengan tujuan hanya kepada Allah. Komunitas Muslim di zaman sekarang harus, melalui penerapan ijtihad, prinsip kemajuan hukum, merancang institusi sosial dan politik baru.

Seperti banyak pemikir lain di generasinya, Iqbal merasa bahwa umat Islam telah berada dalam masa menderita selama berabad-abad di bawah kelumpuhan intelektual, "Karena itu tugas di hadapan Muslim modern sangat besar. Dia harus memikirkan kembali seluruh sistem Islam tanpa benar-benar putus dengan masa lalu." Dia menganjurkan bahwa satu-satunya jalan yang terbuka bagi kita adalah "untuk mendekati pengetahuan modern dengan sikap hormat tapi independen dan menghargai ajaran Islam dalam terang pengetahuan itu." Ini membawa saya pada perkataan Said Nursi, pemikir lain dari generasinya, yang mengatakan bahwa
 Al-Quran dan sains seperti sayap burung, jika Anda memotong salah satu sayap, burung itu akan jatuh dan akhirnya mati.

Rumi dan Goethe


Muhammad Iqbal memiliki kesempatan untuk hidup dan belajar di Timur dan di Barat. Dengan demikian, ia dipengaruhi oleh para filsuf dan ilmuan dari kedua belah pihak.

“Jika Mathnavi of Rumi adalah interpretasi Al-Qur'an untuk orang-orang pada tahun 1300 M, karya Iqbal adalah interpretasi Al-Qur'an untuk merekonstruksi pemikiran keagamaan dalam Islam, dalam  pengetahuan modern tentang filsafat dan sains untuk orang-orang abad ke-20", adalah bagaimana putranya Javed Iqbal menggambarkan sejarah pekerjaan ayahnya.

Dari semua penyair dan filsuf Eropa, yang paling dekat dengan Iqbal tidak lain adalah Goethe. Dia memiliki puisi 'Jalal-o-Goethe' (Jalal dan Goethe), dalam koleksi di mana Iqbal menyatukan Goethe dan Rumi, sehingga menyiratkan bahwa Timur dan Barat sebenarnya tidak terpisah dan berbeda. Dalam puisi ini, dua orang bijak agung digambarkan memiliki pertemuan intim dan percakapan intelektual di Firdaus. Di sini, Goethe membaca kepada Rumi tentang pekerjaannya pada Dr. Faust, Iblis, dan rencana ilahi.

Bapak Spiritual Pakistan


Iqbal mendukung gagasan pendirian Pakistan. "Saya ingin melihat Punjab, Provinsi Perbatasan Barat Laut, Sind dan Baluchistan digabung menjadi satu negara. Pemerintahan sendiri di dalam Kerajaan Inggris atau tanpa Kerajaan Inggris. Pembentukan Negara Muslim India Barat Laut yang terkonsolidasi bagi saya tampaknya merupakan tujuan akhir umat Islam, setidaknya bagi India Barat Laut."

Iqbal menyatakan bahwa negara yang terpisah untuk umat Islam adalah untuk kepentingan terbaik India dan Islam. Dia menjelaskan: "Untuk India, itu berarti keamanan dan perdamaian yang dihasilkan dari keseimbangan kekuatan internal. Bagi Islam, [itu berarti] kesempatan untuk menghilangkan cap yang imperialisme Arab terpaksa berikan, untuk memobilisasi hukumnya, pendidikannya, budayanya, dan untuk membawa mereka ke dalam hubungan yang lebih dekat dengan semangat aslinya sendiri dan dengan semangat zaman modern."

Pakistan, mimpi Iqbal, didirikan pada tahun 1940. Dia tidak pernah memiliki kesempatan untuk melihat mimpinya menjadi kenyataan. Dia menutup matanya di Lahore pada tahun 1938, setelah menderita selama berbulan-bulan karena penyakit tenggorokan yang misterius.