Kehebatan Dokter Muslim Abad Pertengahan dalam Menyembuhkan Penyakit Jiwa - Coretanzone -->

    Social Items

Kehebatan Dokter Muslim Abad Pertengahan dalam Menyembuhkan Penyakit Jiwa
Orang Yunani Kuno mendefinisikan gangguan mental sebagai "dirasuki dan dihukum oleh para Dewa karena kesalahan dan hanya bisa disembuhkan dengan doa". Dokter dan filsuf Yunani menulis teori mereka tentang perawatan beberapa gangguan mental tanpa suatu studi ilmiah dan berlatih. Dalam masyarakat Yahudi-Kristen, penyakit mental sering dipandang sebagai "hukuman ilahi" dan "hadiah ilahi". Beberapa gangguan mental terkenal di Mesopotamia Kuno, Mesir Kuno, Persia, India, dan Cina. Dengan munculnya Islam, sebuah revolusi muncul di semua bidang ilmiah, termasuk psikologi, yang nantinya akan sangat mempengaruhi perkembangan psikologi modern Barat.

Dokter Muslim tertarik pada semua cabang kedokteran, termasuk psikologi. Pada fase awal kedokteran Islam, psikologi dimasukkan dalam kedokteran umum. Setelah itu, para dokter Muslim mengklasifikasikannya sebagai cabang terpisah dalam kedokteran. Sejak saat itu mereka menyebutnya dengan nama "‘ilaadj an-nafs"(pengobatan jiwa) atau "tib al-qalb"(penyembuhan hati atau pengobatan mental).

Dokter Muslim menulis tentang banyak penyakit mental seperti kecemasan, depresi, melankolia, epilepsi, skizofrenia, paranoia, pelupa, delusi penganiayaan, dan gangguan obsesif-kompulsif dan penyakit mental lainnya. Mereka adalah orang-orang pertama yang menambahkan 'gangguan psikosomatik' ke kosakata sejarah psikologi. Mereka juga percaya bahwa penyakit mental disebabkan oleh ketidakseimbangan kimiawi yang mempengaruhi otak.

Dalam Islam abad pertengahan, seseorang dengan penyakit mental disebut "madjnun" (bodoh). Dia tidak dianggap sebagai persona non-grata, orang buangan atau kambing hitam. Menurut kepercayaan Islam, seorang Muslim harus baik terhadap mereka dan memperlakukan mereka dengan baik.

Kehebatan Dokter Muslim Abad Pertengahan dalam Menyembuhkan Penyakit Jiwa

Banyak rumah sakit didirikan pada era awal Islam. Gagasan ini diambil dari masa Nabi Muhammad saw., di mana rumah sakit pertama berada di Masjid Nabawi - Madinah. Rumah sakit Islam pertama dibangun pada abad ke-9, pada masa pemerintahan khalifah Abbasiyah Harun ar-Rashid di Baghdad. Orang-orang Muslim menyebutnya sebagai "Bimaristan", sebuah kosa kata yang berasal dari Persia yang artinya "rumah atau tempat bagi orang sakit sakit yang disambut dan dirawat oleh ahli syarat". Di tempat ini orang dengan gangguan mental juga mendapatkan pelayanan pengobatan.

Dokter dan perawat memiliki tugas untuk merawat semua pasien, tanpa memandang agama, ras, kewarganegaraan atau jenis kelamin mereka. Bimaristan diperuntukan bagi semua pasien sampai mereka pulih sepenuhnya. Setiap Bimaristan memiliki taman, air mancur, ruang belajar, perpustakaan, dapur, apotek, dan ruang sholat untuk umat Islam dan ruang ibadah bagi non-Muslim. Materi rekreasi dan musisi dipilih untuk menciptakan kebahagiaan. Pria dan wanita dibawa ke tempat terpisah, tetapi sama-sama dilengkapi bangsal dan didampingi oleh dokter, perawat dan staf dari jenis kelamin yang sama. Bangsal yang terpisah selanjutnya dibagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan penyakitnya, seperti penyakit menular, penyakit tidak menular, penyakit mata, obat-obatan, operasi dan penyakit mental (diisolasi oleh jeruji besi). Bimaristan juga berfungsi sebagai pusat pertukaran medis dan sebagai sekolah kedokteran untuk mendidik dan melatih siswa. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, ujian lisensi diperlukan dan hanya dokter yang memenuhi syarat yang diizinkan untuk melakukan pengobatan. Tidak hanya untuk perawatan fisik, tetapi juga untuk perawatan mental.

Psikologi dalam Islam pada Abad Pertengahan, menjadi cabang ilmu kedokteran yang terpisah. Rumah sakit jiwa pertama didirikan di Baghdad, Aleppo, Cordoba, Fez, Kairouan, Kairo, dan Istanbul. Pelancong Barat yang mengunjungi dunia Muslim pada abad ke-12 menggambarkan metode terapi yang digunakan psikolog Muslim, suasana santai dan bagaimana kaum Muslim memperlakukan pasien mereka di pusat-pusat terapi. Pusat-pusat ini dilengkapi dengan semua sarana yang diperlukan untuk menyediakan metode perawatan yang diperlukan dan fasilitas tambahan untuk menyelesaikan proses perawatan. Dokter Muslim menggunakan berbagai metode perawatan, seperti bentuk klasik psikoterapi, pijat, pengobatan melalui obat-obatan yang berasal dari tanaman, perhatian, terapi perilaku kognitif, terapi Al-Quran, terapi musik, puisi, terapi okupasi, terapi mandi, aromaterapi, menari, teater, pendongengan, bermain olahraga dan metode pengobatan diet.

Setiap pasien dirawat oleh 2 orang perawat. Pasien dengan insomnia, misalnya, ditempatkan di kamar khusus dan ditemani oleh pendongeng profesional untuk membantu mereka tertidur dengan tenang.

Selama pemerintahan Seljuk, dan Ottoman, banyak tempat untuk menyembuhkan penyakit jiwa yang dibangun di sekitar masjid. Mereka menyebutnya "Takaya", yang berlangsung selama berabad-abad dan sangat mirip dengan pusat kesehatan mental yang baru didirikan di Amerika.

Kehebatan Dokter Muslim Abad Pertengahan dalam Menyembuhkan Penyakit Jiwa

Kehebatan Dokter Muslim Abad Pertengahan dalam Menyembuhkan Penyakit Jiwa
Orang Yunani Kuno mendefinisikan gangguan mental sebagai "dirasuki dan dihukum oleh para Dewa karena kesalahan dan hanya bisa disembuhkan dengan doa". Dokter dan filsuf Yunani menulis teori mereka tentang perawatan beberapa gangguan mental tanpa suatu studi ilmiah dan berlatih. Dalam masyarakat Yahudi-Kristen, penyakit mental sering dipandang sebagai "hukuman ilahi" dan "hadiah ilahi". Beberapa gangguan mental terkenal di Mesopotamia Kuno, Mesir Kuno, Persia, India, dan Cina. Dengan munculnya Islam, sebuah revolusi muncul di semua bidang ilmiah, termasuk psikologi, yang nantinya akan sangat mempengaruhi perkembangan psikologi modern Barat.

Dokter Muslim tertarik pada semua cabang kedokteran, termasuk psikologi. Pada fase awal kedokteran Islam, psikologi dimasukkan dalam kedokteran umum. Setelah itu, para dokter Muslim mengklasifikasikannya sebagai cabang terpisah dalam kedokteran. Sejak saat itu mereka menyebutnya dengan nama "‘ilaadj an-nafs"(pengobatan jiwa) atau "tib al-qalb"(penyembuhan hati atau pengobatan mental).

Dokter Muslim menulis tentang banyak penyakit mental seperti kecemasan, depresi, melankolia, epilepsi, skizofrenia, paranoia, pelupa, delusi penganiayaan, dan gangguan obsesif-kompulsif dan penyakit mental lainnya. Mereka adalah orang-orang pertama yang menambahkan 'gangguan psikosomatik' ke kosakata sejarah psikologi. Mereka juga percaya bahwa penyakit mental disebabkan oleh ketidakseimbangan kimiawi yang mempengaruhi otak.

Dalam Islam abad pertengahan, seseorang dengan penyakit mental disebut "madjnun" (bodoh). Dia tidak dianggap sebagai persona non-grata, orang buangan atau kambing hitam. Menurut kepercayaan Islam, seorang Muslim harus baik terhadap mereka dan memperlakukan mereka dengan baik.

Kehebatan Dokter Muslim Abad Pertengahan dalam Menyembuhkan Penyakit Jiwa

Banyak rumah sakit didirikan pada era awal Islam. Gagasan ini diambil dari masa Nabi Muhammad saw., di mana rumah sakit pertama berada di Masjid Nabawi - Madinah. Rumah sakit Islam pertama dibangun pada abad ke-9, pada masa pemerintahan khalifah Abbasiyah Harun ar-Rashid di Baghdad. Orang-orang Muslim menyebutnya sebagai "Bimaristan", sebuah kosa kata yang berasal dari Persia yang artinya "rumah atau tempat bagi orang sakit sakit yang disambut dan dirawat oleh ahli syarat". Di tempat ini orang dengan gangguan mental juga mendapatkan pelayanan pengobatan.

Dokter dan perawat memiliki tugas untuk merawat semua pasien, tanpa memandang agama, ras, kewarganegaraan atau jenis kelamin mereka. Bimaristan diperuntukan bagi semua pasien sampai mereka pulih sepenuhnya. Setiap Bimaristan memiliki taman, air mancur, ruang belajar, perpustakaan, dapur, apotek, dan ruang sholat untuk umat Islam dan ruang ibadah bagi non-Muslim. Materi rekreasi dan musisi dipilih untuk menciptakan kebahagiaan. Pria dan wanita dibawa ke tempat terpisah, tetapi sama-sama dilengkapi bangsal dan didampingi oleh dokter, perawat dan staf dari jenis kelamin yang sama. Bangsal yang terpisah selanjutnya dibagi menjadi beberapa bagian sesuai dengan penyakitnya, seperti penyakit menular, penyakit tidak menular, penyakit mata, obat-obatan, operasi dan penyakit mental (diisolasi oleh jeruji besi). Bimaristan juga berfungsi sebagai pusat pertukaran medis dan sebagai sekolah kedokteran untuk mendidik dan melatih siswa. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, ujian lisensi diperlukan dan hanya dokter yang memenuhi syarat yang diizinkan untuk melakukan pengobatan. Tidak hanya untuk perawatan fisik, tetapi juga untuk perawatan mental.

Psikologi dalam Islam pada Abad Pertengahan, menjadi cabang ilmu kedokteran yang terpisah. Rumah sakit jiwa pertama didirikan di Baghdad, Aleppo, Cordoba, Fez, Kairouan, Kairo, dan Istanbul. Pelancong Barat yang mengunjungi dunia Muslim pada abad ke-12 menggambarkan metode terapi yang digunakan psikolog Muslim, suasana santai dan bagaimana kaum Muslim memperlakukan pasien mereka di pusat-pusat terapi. Pusat-pusat ini dilengkapi dengan semua sarana yang diperlukan untuk menyediakan metode perawatan yang diperlukan dan fasilitas tambahan untuk menyelesaikan proses perawatan. Dokter Muslim menggunakan berbagai metode perawatan, seperti bentuk klasik psikoterapi, pijat, pengobatan melalui obat-obatan yang berasal dari tanaman, perhatian, terapi perilaku kognitif, terapi Al-Quran, terapi musik, puisi, terapi okupasi, terapi mandi, aromaterapi, menari, teater, pendongengan, bermain olahraga dan metode pengobatan diet.

Setiap pasien dirawat oleh 2 orang perawat. Pasien dengan insomnia, misalnya, ditempatkan di kamar khusus dan ditemani oleh pendongeng profesional untuk membantu mereka tertidur dengan tenang.

Selama pemerintahan Seljuk, dan Ottoman, banyak tempat untuk menyembuhkan penyakit jiwa yang dibangun di sekitar masjid. Mereka menyebutnya "Takaya", yang berlangsung selama berabad-abad dan sangat mirip dengan pusat kesehatan mental yang baru didirikan di Amerika.