Kisah Kesabaran Yang Mendatangkan Kebaikan - Coretanzone

    Social Items

Kisah Kesabaran Yang Mendatangkan Kebaikan
Sabar merupakan salah satu sifat manusia yang terpuji. Orang yang memiliki sifat ini disebutkan dalam al-Quran sebagai orang yang dekat dengan Allah. Berikut ini dua kisah kesabaran yang mendatangkan kebaikan.

1. Kesabaran Abu Ayub


Andaikan saja seseorang memiliki kesabaran dan keteguhan, maka ia akan dengan cepat mendapatkan jalan keluar dari musibah yang dialami dan akan dekat dengan kebahagiaan.

Dikisahkan bahwa seorang sekretaris bernama Abu Ayub dipenjara selama 15 tahun. Dia pernah putus asa dalam mencari jalan keluar terhadap masalahnya itu. Kemudian, ia menulis surat kepada teman-temannya dengan mengeluhkan tentang panjangnya penahanan dan kurangnya kesabaran yang ia miliki.

Rupanya, dia mendapat jawaban sebagai berikut, wahai Abu Ayub, bersabarlah dengan kesabaran yang bisa menghilangkan penderitaan. Jika Anda lemah dalam menghadapi musibah ini, lalu siapa yang bisa melenyapkannya?

Sungguh, siapa pun yang telah membuat tali pengikat maka, akan mengikatnya dengan ikatan kebencian, maka Anda bisa mengatasi ini. Bersabarlah karena kesabaran dapat memberikan ketenangan. Semoga musibah yang Anda alami segera berakhir.

Selanjutnya, Abu Ayub menjawab jawaban surat itu dan berkata, Anda mengatakan kepada saya untuk bersabar, meskipun saya telah melakukannya, dan menasihati diri saya sendiri (dengan mengatakan) semoga musibah ini segera berakhir, meskipun saya tidak mengatakan semoga. Dan dia menempatkan pemilik malapetaka (orang yang ditahan) di tempat yang mulia karena dia dapat mengatasi ini.

Beberapa temannya berkata, Setelah kejadian itu, Abu Ayub tinggal di penjara hanya satu hari, kemudian dia dibebaskan dengan hormat. Dia kembali hidup dengan orang-orang yang dekat dengannya setelah berjuang untuk mengatasi cobaannya.

2. Kesabaran Pemuda di Pedalaman Arab


Diceritakan bahwa, ada seorang lelaki yang tinggal di pedalaman Arab. Orang ini memiliki ayam, keledai, dan anjing yang sangat membantu dan berguna dalam hidupnya.

Ayam jantan membangunkannya untuk shalat Subuh, keledai membantunya mengambil barang bawaannya dan anjing membuatnya keluar dari kelompok orang jahat.

Suatu hari serigala datang untuk memangsa ayam jantannya. Orang ini sangat sedih dengan kematian ayam kesayangannya itu. Tetapi, karena ketaatan kepada Tuhan, dia berkata, "semoga kejadian ini menjadi kebaikan."

Beberapa hari kemudian, serigala datang lagi dan memangsa keledainya. Dia sedih karena tidak ada lagi binatang yang akan membantunya membawa barang.

Tapi, ia berkata lagi, "semoga kejadian ini juga mendatangkan kebaikan".

Beberapa hari kemudian, anjing peliharaannya mati sehingga membuatnya semakin sedih. Namun, dia tetap mengatakan dengan sabar, "semoga kejadian ini juga baik."

Setelah peristiwa menyedihkan berlalu beberapa hari, ketika dia bangun tidur di suatu pagi, dia terkejut melihat orang-orang di sekitarnya telah ditangkap. Yang tersisa hanyalah dia dan keluarganya.

Rupanya, mereka ditangkap karena memiliki hewan peliharaan yang selalu menyebabkan keributan.

Sementara itu, ia dan keluarganya selamat karena ayam, keledai, dan anjing miliknya telah dimakan oleh serigala. Kematian hewan-hewan ini telah menjadi kebajikan baginya sesuai dengan apa yang telah ditakdirkan oleh Allah.

Kisah Kesabaran Yang Mendatangkan Kebaikan


Loading...
Kisah Kesabaran Yang Mendatangkan Kebaikan
Sabar merupakan salah satu sifat manusia yang terpuji. Orang yang memiliki sifat ini disebutkan dalam al-Quran sebagai orang yang dekat dengan Allah. Berikut ini dua kisah kesabaran yang mendatangkan kebaikan.

1. Kesabaran Abu Ayub


Andaikan saja seseorang memiliki kesabaran dan keteguhan, maka ia akan dengan cepat mendapatkan jalan keluar dari musibah yang dialami dan akan dekat dengan kebahagiaan.

Dikisahkan bahwa seorang sekretaris bernama Abu Ayub dipenjara selama 15 tahun. Dia pernah putus asa dalam mencari jalan keluar terhadap masalahnya itu. Kemudian, ia menulis surat kepada teman-temannya dengan mengeluhkan tentang panjangnya penahanan dan kurangnya kesabaran yang ia miliki.

Rupanya, dia mendapat jawaban sebagai berikut, wahai Abu Ayub, bersabarlah dengan kesabaran yang bisa menghilangkan penderitaan. Jika Anda lemah dalam menghadapi musibah ini, lalu siapa yang bisa melenyapkannya?

Sungguh, siapa pun yang telah membuat tali pengikat maka, akan mengikatnya dengan ikatan kebencian, maka Anda bisa mengatasi ini. Bersabarlah karena kesabaran dapat memberikan ketenangan. Semoga musibah yang Anda alami segera berakhir.

Selanjutnya, Abu Ayub menjawab jawaban surat itu dan berkata, Anda mengatakan kepada saya untuk bersabar, meskipun saya telah melakukannya, dan menasihati diri saya sendiri (dengan mengatakan) semoga musibah ini segera berakhir, meskipun saya tidak mengatakan semoga. Dan dia menempatkan pemilik malapetaka (orang yang ditahan) di tempat yang mulia karena dia dapat mengatasi ini.

Beberapa temannya berkata, Setelah kejadian itu, Abu Ayub tinggal di penjara hanya satu hari, kemudian dia dibebaskan dengan hormat. Dia kembali hidup dengan orang-orang yang dekat dengannya setelah berjuang untuk mengatasi cobaannya.

2. Kesabaran Pemuda di Pedalaman Arab


Diceritakan bahwa, ada seorang lelaki yang tinggal di pedalaman Arab. Orang ini memiliki ayam, keledai, dan anjing yang sangat membantu dan berguna dalam hidupnya.

Ayam jantan membangunkannya untuk shalat Subuh, keledai membantunya mengambil barang bawaannya dan anjing membuatnya keluar dari kelompok orang jahat.

Suatu hari serigala datang untuk memangsa ayam jantannya. Orang ini sangat sedih dengan kematian ayam kesayangannya itu. Tetapi, karena ketaatan kepada Tuhan, dia berkata, "semoga kejadian ini menjadi kebaikan."

Beberapa hari kemudian, serigala datang lagi dan memangsa keledainya. Dia sedih karena tidak ada lagi binatang yang akan membantunya membawa barang.

Tapi, ia berkata lagi, "semoga kejadian ini juga mendatangkan kebaikan".

Beberapa hari kemudian, anjing peliharaannya mati sehingga membuatnya semakin sedih. Namun, dia tetap mengatakan dengan sabar, "semoga kejadian ini juga baik."

Setelah peristiwa menyedihkan berlalu beberapa hari, ketika dia bangun tidur di suatu pagi, dia terkejut melihat orang-orang di sekitarnya telah ditangkap. Yang tersisa hanyalah dia dan keluarganya.

Rupanya, mereka ditangkap karena memiliki hewan peliharaan yang selalu menyebabkan keributan.

Sementara itu, ia dan keluarganya selamat karena ayam, keledai, dan anjing miliknya telah dimakan oleh serigala. Kematian hewan-hewan ini telah menjadi kebajikan baginya sesuai dengan apa yang telah ditakdirkan oleh Allah.

Loading...